Sejarah

Taman Nasional Rinjani

Menurut informasi yang diperoleh dari Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Nusa Tenggara barat, dimasa lampau Gunung Rinjani diperkirakan mencapai ketinggian ± 5.000 m diatas permukaan laut dengan letak sebelah barat Gunung Rinjani Kini pada jaman Praquarter (>1,8 Juta Tahun yang lalu) daerah Rinjani merupakan endapan batuan sedimen, yang selanjutnya pada masa Plistosen (<1,8 Juta Tahun yang lalu)   terjadi aktifitas vulkanik, sebagai akibat berlangsungnya gejala tektonik vulkanik, dapat menerobos keluar sampai permukaan berupa kegiatan letusan atau lelehan lava.

Pada masa fase penghancuran gunung api  Gunung Rinjani telah membentuk suatu kaldera yang sebagian besar terisi air dan membentuk danau yang dinamakan  Danau Segara Anak (± 2.010 m dpl) yang mempunyai kedalaman ±  230 meter, berbentuk bulan sabit dengan luasan sekitar 1.100 Ha. Akibat tektonik vulkanik yang terus menerus di tengah-tengah kaldera muncul kerucut baru gunung api yang dinamakan Gunung Baru Jari (± 2.376 m dpl).

Sejarah letusan Gunung Rinjani dimulai sejak tahun 1847 sampai tahun 2004, telah sembilan kali meletus yang berkisar di bagian dalam kaldera, sedangkan kawah Gunung Rinjani sendiri belum pernah tercatat letusan.  

Sejarah Pengelolaan

Pada awalnya Taman Nasional Gunung Rinjani merupakan kawasan Suaka Marga Satwa yang ditetapkan Gubernur Hindia Belanda pada tahun 1941 berdasarkan Surat Keputusan No. 15 Staatblaat Nomor 77 tanggal 12 Maret 1941 yang merupakan bagian dari Kelompok Hutan Rinjani  (RTK.1) yang ditetapkan oleh Gubernur Hindia Belanda pada tanggal 9 september 1929, pada tahun, pada tahun 1990 diumumkan menjadi Taman Nasional Gunung Rinjani melalui Surat Pernyataan Menteri Kehutanan No. 448/Menhut-VI/1990 tanggal 6 maret 1990 pada acara Puncak Pekan  Konservasi Alam Nasional ke-3 di Mataram Propinsi Nusa Tenggara Barat.  Pada tahun 1997 ditunjuk sebagai Taman Nasional Gunung Rinjani dengan Surat Keputusan Menhut No. 280/Kpts-VI/1997 tanggal 23 mei 1997 kemudian melalui  Surat Keputusan Menteri Kehutanan No.298/Menhut-II/2005 tanggal 3 Agustus 2005 ditetapkan sebagai Taman Nasional.

Di tahun 2007 berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor P.03/Menhut-II/2007 tanggal 1 Februari 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Taman Nasional, Balai Taman Nasional Gunung Rinjani m dalam tipe B

Berdasarkan SK tersebut Taman Nasional Gunung Rinjani di bagi menjadi 2 (dua) wilayah pengelolaan yaitu :

1. Seksi Konservasi Wilayah  I  Lombok Barat

Menangani wilayah Taman Nasional yang berada di Kabupaten Lombok Barat dengan luas areal ± 12.357,67 Ha (30%) yang dibagi dalam 3 (tiga) Resort (Anyar, Santong, Senaru) dan beberapa Pos Jaga.  

2.  Seksi Konservasi Wilayah II Lombok Timur

Menangani wilayah Taman Nasional yang berada di 2 (dua) Kabupaten di Kabupaten Lombok Timur seluas  ± 22.152,88 Ha (53%), sementara wilayah Taman Nasional yang berada di Kabupaten Lombok Tengah seluas ± 6.819,45 Ha (17%) yang terbagi dalam 6 resort (Aikmel, Kb.Kuning, Joben, Sembalun, Aik Berik, Steling) dan beberapa Pos Jaga .

Pengertian, Fungsi dan Tugas Pokok

Taman Nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata dan rekreasi (Pasal 1, Undang-undang no.5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya).

Taman Nasional Gunung Rinjani  yang mempunyai fungsi pokok sesuai Undang-undang no. 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya yaitu :

a. Perlindungan sistem penyangga kehidupan

b.Pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya

c. Pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya

Balai Taman Nasional Gunung Rinjani selaku pengelola Taman Nasional Gunung Rinjani mempunyai Tugas Pokok  "Penyelenggaraan Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya Berdasarkan Ketentuan Peraturan erundang-Undangan”.

Untuk menjalankan tugas pokok tersebut, fungsi Balai Taman Nasional Gunung Rinjani adalah:

a.  Inventarisasi potensi, penataan kawsan dan penyusunan rencana pengelolaan;

b.  Perlindungan dan pengamanan kawasan;

c.  Pengendalian dampak kerusakan sumber daya alam hayati;

d.  Pengembangan dan pemanfaatan jenis tumbuhan dan satwa liar untuk kepentingan non komersial;

e.  Pengawetan jenis tumbuhan dan satwa liar beserta habitatnya serta sumberdaya genetik dan pengetahuan tradisional di dalam kawasan;

f.   Pengembangan dan pemanfaatan jasa lingkungan;

g.  evaluasi kesesuaianfungsi, pemulihan ekosistem dan penutupan kawasan

h. Penyediaan data dan informasi, promosi dan pemasaran konservasi sumber daya alam dan ekosistemnya;

i.  Pengembangan kerjasama dan kemitraan bidang konservasi sumberdaya alam dan ekosistemnya;

j.  Pengembangan bina cinta alam serta penyuluhan konservasi sumber daya alam dan ekosistemnya;

k. Pemberdayaan masyarakat di dalam dan sekitar kawasan; dan

l.  Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga serta kehumasan

 

Letak Geografis dan Kondisi

Kawasan TNGR terletak di Pulau Lombok, secara geografis terletak  antara 116°21’30” - 116°34’15” BT dan 8°18’18” - 8°32’19”  LS merupakan daerah bergunung-gunung dengan ketinggian mulai 500 – 3726 m dpl (Puncak Rinjani), dengan variasi kemiringan lahan bervariasi : datar, bergelombang, berbukit sampai bergunung. Gunung-gunung yang ada disekitar kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani diantaranya : Gunung Pelawangan (±  2.658 m dpl), Gunung Daya (±  2.914 m dpl), Gunung Sangkareang (± 2.588 m dpl), Gunung Buah Mangge (±  2.895 m dpl) dan Gunung Kondo  (±  2.947 m dpl).

Zonasi Kawasan

Sesuai dengan SK Direktorat Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem Nomor : SK 243/KSDAE/SET/KAS.0/6/2017  tentang Penataan Zona pada Taman Nasional Gunung Rinjani.  Maka guna kepentingan pengelolaan sebagai Taman Nasional di Indonesia, kawasan TNGR dibagi menjadi beberapa zona pengelolaan yaitu :

  •  Zona Inti                                 :  17.110,18    Ha
  •  Zona Rimba                           :  10.603,18    Ha 
  •  Zona Pemanfaatan                :  10.563,77    Ha
  •  Zona Rehabilitasi                  :    1.062,93    Ha
  •  Zona Tradisional                   :    1.760,09     Ha
  •  Zona Khusus                         :        184,06    Ha
  •  Zona Religi                             :        45,80      Ha

                          JUMLAH                   :  41.330,00     Ha

Taman Nasional Gunung Rinjani © 2020 All Rights Reserved. Code by Sasambo Developer

Jl. Dr. Soedjono, Jl. Lingkar Selatan, Jempong Baru, Kec. Sekarbela, Kota Mataram,
Nusa Tenggara Barat 83361

7.30 AM - 4:00PM